“Life is too beautiful to be complained of, it is too short to be wasted, and is too fun to be discouraged”

Semua kejadian ini membuat saya menyadari itu semua. Jangan pernah, sekalipun, menyia-nyiakan waktu yang dipunya. Karena suatu saat, waktu itu akan hilang begitu saja. Tanpa mengucap sepatah dua kata. Terasa berat ketika kita tahu bahwa we could do more in the past to create a better future, ya, penyesalan selalu datang terakhir.

23 hari sudah setelah alm. Mbah berpulang ke Rahmatullah.. Memasuki bulan ke-tiga, (bulan ulang tahun saya Biandra Az-Zahra dan Nisa pada tanggal 13 nanti), bulan Maret di tahun 2013 ini, saya merasa sangat bersyukur.
Pagi ini, saya terbangun dari sebuah mimpi. Sebuah mimpi yang tidak bisa semua orang dapatkan, saya bermimpi bertemu Mbah kembali..

Ini memang bukan hari pertama saya bermimpi tentang mbah, dan bukan hanya saya yang bermimpi tentang mbah. Pada tanggal 11 February Mummy, anak terakhir dari pasangan alm. Sjafri dan Aida sempat bermimpi berkomunikasi dengan beliau melewati telephone.

“Farrell yang angkat telfon, ternyata itu mbah. Ya kayak biasa, dia enggak mau ngomong jadi di kasih ke mummy telfonnya. Mbah bilang:

In, apakabar?”

“Baik pah, papah gimana kabarnya disana?”

“Papah juga baik In.. Papah udah tenang disini”

Ko papah ga pamit sama kita semua?”

Mama bercerita dengan air mata membasahi pipinya, terbangun setelah saya terbangun dan bershalat Tahajud.. Sayapun terbangun karena bermimpi bahwa beliau mengiringi setiap hari saya. Bermimpi seakan akan beliau ingin berucap bahwa beliau tidak akan membiarkan saya sendiri..

Hari ini, 1February, saya dan Uwa Ifah anak pertama alm. bermimpi kembali tentang beliau. Aneh, mimpi kami sangat mirip..

Saya bermimpi persis dengan kejadian asli (dalam bayangan saya). Sebagaimana mbah terjatuh depan sekian ratus orang menggunakan seragam FEM sambil beristigfar.. Namun yang beda, Allah tidak mencabut nyawanya hari itu, mbah masih ada. Sehat, bugar, tampan, seperti hari hari biasanya.

Mbah.. Pokoknya mbah enggak boleh jatuh lagi ya.. Ara khawatir sama mbah”

Mbah baik-baik aja Ara.. Don’t be worried about me.. Mbah sudah tenang sekarang, Ara harus bisa senang buat mbah”

Tapi Ara nggak mau kehilangan mbah.. Ara sayang sama mbah, Ara gamau mbah pergi..”

I love you too.. Dan mbah gaakan pergi kemanapun, mbah akan ada setiap saat disisi Ara..”

Air mata berlinang saat saya terbangun, I miss you mbah. I never knew losing someone would be this heart breaking. Ini adalah hadiah terindah yang pernah saya terima selama hidup saya. Bermimpi memelukNya, telling him how much I love him, and know that he would never leave me no matter what happens.. 

Uwa juga bermimpi mbah hadir melayat saudara Bpk. Habibie, wa Abi, suaminya yang sedang menggunakan baju dari mbah bilang bahwa disana ada papah. Uwa bilang, itu nggak mungkin, karena papah sudah meninggal. Tapi ya, disitulah mbah, hadir dan berdiri dengan gagahnya. Saat mbah berjalan ke tangga, mbah hampir terjatuh namun dibantu oleh wa Abi dan terselamatkan.

Apa maksud dari semua itu? Jatuh tapi selamat, hampir jatuh tapi selamat pula.

Semua masih serasa seperti mimpi, saya masih dengan susah payahnya membuat diri sendiri menyadari bahwa mbah memang sudah pergi. Bahwa kali ini, giliran kami yang merasa kehilangan yang tidak bisa di undo. Merasa kehilangan untuk selamanya. Kenapa prosesnya begitu cepat? Tanpa warning apapun.. Tanpa tanda-tanda apapun.. Tapi bagaimanapun, kami disini akan selalu mendoakanmu, tiada henti hati ini memohon ampun pada tuhan akan segala kekhilafanmu di dunia. Memohon padaNya untuk menerima segala amalanmu.. You have been the best grandpa anyone could ever have.. You have been the present of our life, and you have been the inspiration to us.. We love you, Forever..

(Biandra Azzahra)

Embah was a kind,caring and wonderful man who was loved and gave love back. I remember fishing with Embah and Rizki where I caught 5 fish in one day( a personal record on the best day of my life). If it hadn’t been for Embah,I would have never caught one. Ifonly he was still here.

I remember when he took me and Rizki to the mall. We bought T-shirts and clothes, bought ice cream and food, played in Timezone for over an hour,it was the time of my life. He let us do anything we wanted. If he was here, I wish we could do that again as it was perfect.

One day,he took my family out to the coolest zoo,Taman Safari where we saw coolanimals such as tigers, elphants, parrots and more. Embarrasing but I even rode a pony.We bought cool souveneirs such as Giraffe hats and Taman Safari shirts.We also played with an Asain elephant. I wish we could go again.

I felt like dying for him when I got the news that Embah had passed away.It was a gut wrenching day for me and my family. I cried eventually knowing the fact I was never going to talk to him again or even see him again.

There were many things people missed about Embah; his looks,himself,personality and more. I will miss his famous smile. The reason behind it is because whenever you would look at him, he always smiled no matter what. It was like he was forbidden to get angry or be sad and that is what I loved about him. The only person I knew that always smiled.That is what I will trully miss.

May Allah reward you with paradise as there is no paradise without Embah.I will never stop loving you Embah just as you never stopped loving me.

Thariq Maulana

It was the first time in a long time that I travelled to Indonesia back in 2007 where we were able to reunite with our family.

I hadn’t remembered any of them, I wasn’t able to memorise back then. Since we were on the other side of the world I had to adjust my sleeping pattern which took a while. I wanted to go home honestly. Sure we are visiting our family yet this was a totally new environment. I missed our home. But after the holiday I realised I never wanted to leave. All of our relatives were so kind and playful with us; we developed a strong and warm relationship with each other. There was one man in particular who I have very fond memories of.

This was the first time we spent a day out together with my cousins. Embah, my grandfather on my father’s side, took us out on a day. He invited three of my cousins, Ara, Putri and Nisa along as well as a friend of his who was to assist us. We first went to a restaurant that was empty so we were able to sit where we wanted. We ordered what we wished for from the menu, I had a bowl of noodles and a glass of Teh botol. The restaurant also had an upper landing full of pool tables. We all decided to play pool together and we spent about half an hour up there.  Afterwards, Embah took us all to the ever-popular “Timezone.” It was a vast area of various games and machines. We were able to spend about an hour and some in this playing whatever we wanted. Time to time we stopped for a quick break to refresh ourselves with a shake or some Tehbotol.

Whenever we were at home he was very nice. Since I was new here he wanted to know about my life and my personality. I liked to talk to him about this because through this I was able to know a bit about him too. It was only at the end of the holiday that I wanted to know my grandfather much more.

After three years in 2011 we were able to come back to Indonesia and I was ever so excited.

Again we were able to talk to each other so I could tell him about the things going on over the past three years, and he could tell me how he was feeling.

One day Embah decided to take just Thariq and I to a place. I thought he might have taken us to Timezone however it was just us alone and I thought it had to be something else. After a couple of minutes we arrived in front of a large gate guarding a small lake and garden. He told us that we would practice fishing. None of us had never tried it and had always wanted to try it. I especially was excited about it since I like fish and fishing seemed had been one of those tasks on a to-do list with my life. Unsurprisingly I was terrible but Embah showed me the way. The rods used in Indonesia have a totally new technique to the UK methods but were actually more effective. With Embah’s little crash course I actually caught a fish, my very first fish, which we ate for dinner. We went fishing for a few more days.

Again we were able to Timezone which was fun. One day Embah decided to treat me and Thariq and took us out into the large shopping centre. He wanted to buy some clothes for us and some shoes. We walked around the large shopping area and picked out clothes and shoes we wanted to buy.

One memorable day was the day Embah and Eni’ took our whole family to visit “Taman Safari.” Taman Safari was a drive-through Safari Park where we were able to witness various exotic animals, from tigers to elephants to birds of the rainforest. Thariq even rode a pony… We took some incredible photos of us lined up against four humungous Asian Elephants and we were able to buy us some nice ‘Taman Safari’ T-Shirts.

These memories show me that Embah was a very generous man. He always wanted me and Thariq to receive the best he could offer. He wanted to introduce us the Indonesian lifestyle. Embah was always giving. Whether it was T-Shirts, more credit allowance in Timezone, some drinks, he was there to provide us to make sure we were always happy.

Embah was thoughtful. He wanted to know how I was back in England and how I was coping with my education and he was sympathetic with my issue of stress of exams and homework. I never saw Embah with a frown on his face. Every time I looked at him or talked to him or spent time with him he was always smiling, laughing and always happy. His ambience brightened the mood.

You never realize how much you love the person until they pass away out of your life. You will always remember them and miss them but you can never talk or touch or play with them again. And if you ever had some disputes or had some issues you can never resolve them again. You wish you should have always done what you wanted to do, what you wrongs you wanted to right before it was too late.

It also goes to show that you should never take your life for granted. Just because you’re a 15 year old doesn’t mean your life won’t be next. Ever since this event has happened I’ve come to realise that there is a beginning and end to my life and that the end can happen at any stage at which Allah wishes. I realise that I should appreciate my life more and do more with my life than waste it.

It was too soon for Embah to passed away. If he was alive for longer I would be able to show him and tell him about my results I will get in the following years of my education and tell him about all the other activities I have been doing such as my current DofE (Duke of Edinburgh programme).

So Insha-Allah we all wish Embah that he will be rewarded with Paradise, we thank him for all the kindness and gifts he presented to us and this world and we hope we can do just the same.

Love you Embah. Love the rest of the family if you’re there. Love God. Love whatever there is to love anyway…

From Rizki your grandson, all the way back in England. Wishing I was with you guys.

Hari ini shalat Jum’at pertama yang akan dilewati Alm. Mbah. Sudah dua hari mbah belum makan, belum minum obat, berapa hari ini cuma tidur.. sendiri..

“Minggu kemarin itu terakhir kalinya eni dan mbah itu nonton di bioskop setelah berapa puluh tahun..”, di tengah ruang makan eni bercerita pada saya. Kami duduk berdua membicarakan tentang banyak hal mengenai Almarhum. Mereka sempat menonton film “Habibie & Ainun” di Botani Square bersama anak ke-dua mereka yang saya panggil dg sebutan Uwa Amet.

“Nggak tau kenapa tapi wa Amet bilang ke Eni sm Mbah jam 13.40 padahal di karcisnya tulisannya jam 14.40 Ra. Kan kecepetan tuh, sampe disana jam 13.10 udah gitu wa Amet lama nyari parkirnya kan jadinya eni sama mbah ngopi aja dulu deh.” Saya fikir mereka bersantai di Starbucks, tapi ternyata tidak. Baru pertama kalinya mereka makan berdua di foodcourt Botani Square. Seperti kembali ke zaman PDKT.

“Pah, kayaknya itu tempat kopinya enak.” eni bilang ke mbah sambil menunjuk ke salah satu stand coffee di sekitar situ. Akhirnya mbah memesankan kopi untuk eni. “Kamu mau makan apa pah? Kayaknya ada pempek tuh disitu” “Iya deh Da, saya pempek aja”. Eni memesankan 1 buah pempek lenjer untuk mbah, katanya mahal terus kecil hehehe..

“Terus Ra, eni kan lihat ada cakwe kalau nggak salah namanya Cakwa Ratu deh yaudah eni pesan kan, nggak lama wa Amet sms nanya ada dimana. Nah terus akhirnya ketemu kita ke studionya deh.” Lucunya, eni sempat bercerita tentang perbincangan eni dan petugas toilet di XXI Botani.

“Si mbah kan udah kesel, studionya udah buka, eni pengen ke toilet tapi lama. Terus eni tanya deh ke petugasnya ada berapa kamar sih di masing-masing toilet perempuan dan laki-laki ternyata sama masa Ra. di yang perempuan ada 7, di laki-laki juga, cuma ada yang berdiri ya otomatis kan yang perempuan lebih lama kan antrinya tapi akhirnya pas masuk masih iklan belum film cuma udah gelap gitu.” Saya tersenyum sambil membayangkan eni menggandeng mbah sambil jalan di depannya wa Amet. Lucu, seperti masih pacaran…

Saya sudah dua kali menonton film ini, dan saya selalu bilang ke mbah “Mbah udah nonton Habibie & Ainun belum? Bagus banget tau, pasti kalau nonton sama eni nangis” “Iya ih belum, si eni tuh susah di ajak nontonnya sukanya kan nonton dvd” balasnya. Jadi waktu itu saya pernah janji ke eni akan membelikan dvd-nya kalau sudah keluar nanti.

“Mbah ketawa banget Ra pas denger Habibie bilang; “Waduh gula jawa sudah berubah menjadi gula pasir”” Ya saya juga jadi ikut tertawa mendengar si eni cerita sembari cekikikkan. “Cuma mbah kayaknya rada sedih pas bu Ainunnya bilang; “Apabila saya harus mengulang hidup saya, saya tetap akan memilih kamu”, ingat kali ya tentang apa yang udah eni dan mbah lewatin selama +/- 44 tahun ini” mendengarnya, jujur saya ingin sekali menitihkan air mata. Tapi mau tidak mau, saya harus tegar depan eni.

Malam tadi saya dan Nisa cucu ke-4 Almarhum menemani eni tidur. Setelah membuatkan teh manis, saya memeluk eni sampai tertidur. Subuhnya eni membangunkan saya untuk shalat, dengan tetesan air mata dan suara gemetar eni berkata “Ayo Ra, shalat dulu.. Doain mbah” cuma lagi-lagi saya cuma setengah terbangun dan meneteskan air mata. Akhirnya saya memegang tangan eni. Ternyata eni terbangun lebih dahulu daripada saya.

Paginya semua anak eni berkumpul di ruang makan, kita berbicara kembali tentang proses kepergian mbah. Memang sulit dipercaya, semuanya masih seperti mimpi. Seakan kita hidup di antara kehidupan nyata dan kehidupan bawah sadar.

“Harus ikhlas, semua itu ada hikmahnya.. Susah meninggal kayak mbah. Eni aja belum tentu bisa kayak gitu, dikabulkan segala keinginannya dan di permudah”. Ya, mbah memang pernah bilang kalau beliau ingin menghembuskan nafas terakhir di kampus karena sering bercanda dengan eni “Ah, dosen mah meninggalnya di kampus”. Dan menginginkan anak laki satu-satunya memandikannya saat sudah tidak ada, beruntung Wa Amet sudah pulang sekitar 1 tahun yang lalu.. Dan semua anaknya lengkap menemani mbah sampai ke pemakaman.

Rumah sekarang menjadi sepi, tidak ada lagi yang tertawa dengan nada “he he he”, tidak ada yang memuji cucu cucunya “Duuuh cucu mbah cantik cantik dan jangkung jangkung ya”, tidak ada yang menarik hidung kami sambil berbaca bismillah biar “mancung” katanya. Namun berjuta penyesalanpun tak bisa merubah apapun. Apa yang terjadi, sudah terjadi. Kami cuma bisa mengikhlaskan beliau. Berdoa, dan berdoa, dan berdoa.

YaAllah… Semoga engkau menerima segala amal Ibadah beliau, mengampuni segala dosaNya, mengangkatkan derajatNya, dan memberi tempat yang layak di sisiMu yaAllah.. Berilah kekuatan kepada keluargaNya, ketabahan, dan kesabaran. Aamin..

(Biandra Azzahra)

Tanggal 7 February, 2013 pukul 9:59 WIB. 24 jam telah berlalu, namun air mata ini tidak bisa berhenti menetes… Sulit merelakanMu pergi Mbah, sulit mengikhlaskan kepergianMu…

Pagi ini saya terbangun, mengira semuanya hanya mimpi.. Menuju lantai bawah, saya mencoba melupakan semua mimpi itu dan percaya bahwa mbah masih ada, untuk mengingatkan saya sarapan pagi ini. Tapi tidak, tidak ada suara yang memanggil nama saya menyuruh saya sarapan. Tidak ada suara ketikkan di laptop mbah bekerja di ruangannya. Tidak ada lagi, semua sudah hilang, selamanya.

“Mbah kan sering main pura-pura mati, pasti skarang juga lagi main.. Jangan lama-lama pura-puranya ya mbah” -@biandraazy. Tweet ini memang penuh pengharapan, penuh rekayasa, penuh….ketidak ikhlasan, tapi mbah, Ara masih pengen sama mbah.. Ara masih pengen bisa meluk mbah.. Ara kangen mbah..

Mbah itu suka beef burger tanpa keju, martabak manis coklat kacang tanpa keju, kalau makan manga atau jeruk pasti cuma setengah, setiap pagi di sediakan air hangat, air sirih. Tapi mbah suka nyemil, akhir-akhir ini mbah dan eni sering ke Michelle Bakery membeli cheese stick dan kue-kue kecil lainnya, yang biasanya 1 toples ada di meja kerjanya tapi Ara habiskan beberapa minggu yang lalu..

Aroma tubuhnya masih bisa saya cium disini, wangi khas dari mbah setiap saya memeluk dan menciumnya. Mbah, kake terbaik seorang cucu bisa dapatkan. Papah terbaik seorang anak bisa dapatkan. Seorang sobat yang membuat semua orang merasa bangga.. Kami kehilangan, mbah. Sangat kehilangan..

Tuhan, benarkah semua ini? nyatakah semua ini? Mengapa secepat ini? Ara belum sempat mengucapkan selamat tinggal…

(Biandra Azzahra)

Tepat tadi pagi(6/2/13), jam 10.10, dering telfon di hp -yang sudah lowbatt dan hampir mati- terdengar. Suara panik yang menyuruh saya ke Admission sekolah di terapkan teteh, Putri Farhah Thaliah (16). Kami bersekolah di tempat yang sama, Bina Nusantara International School Serpong. Saya sedang membeli crepes, karena sedang istirahat. Sekejap saya berfikir “Oh dia pengen curhat kali ya, yaudah deh santai masih ada setengah jam lagi”, tidak ada pemikiran apapun saat itu. Tiba-tiba Eni, istri Bpk. Sjafri, nenek kami, menelfon dengan suara menangis menyanyakan apakah saya sudah di jemput atau belum. Otomatis saya panik, eni itu adalah orang ter-strong, terkuat, tertegar yang pernah saya temuin dan tidak pernah menangis sesegukkan, baru kali ini.

Saya lari dari lantai satu ke lantai dua membenahi tas di kelas. Ketika sampai, saya Cuma bisa bertanya “Mbah kenapa sih?” dengan muka kebingungan. Mendengar jawaban teteh, saya terjatuh menangis merasakan sakit yang amat dalam, rasa kehilangan, rasa rindu yang tiba-tiba menancap begitu hebatnya.

Jam 12.30 saya sampai di Bogor, ceritanya begini.

Mbah, yang belum lama keluar dari rumah sakit, akhirnya mengikuti acara “Rabuan” di kampus IPB, Darmaga. “Ia memakai seragam FEM, masih memberi sapaan kepada semua yang datang, memberi amanah ke beberapa kenalannya, masih tersenyum sehat.” kata seseorang yang jalan di belakang saya setelah pemakaman. Katanya, saat Hymne IPB dinyanyikan, mbah sudah tidak sanggup berdiri. “kang, berdiri kang” tegur salah satu temannya. Dalam hitungan detik, mbah terjatuh dari kursinya sambil menyebut nama Allah SWT.

Perjalanan menuju Karya Bakhti di bantu oleh para security, ambulance, dan rekan rekan IPB lainnnya. Eni-pun langsung menyusul setelah mendengar kabar dari handphone mahasiswanya karena hp Eni mati. Namun ketika sampai, mbah sudah tidak Ada.. Innalillahi Wainaillaihi Rojiun… Selamat jalan mbah, selamat menempuh hidup yang jauh lebih baik, tetesan-tetesan air mata ini mendoakanmu sepanjang jalan, alunan ayat Al-Qur’an membimbingmu melewati semua ini. Berharap Mbah akan lebih tenang disana….

Suara ketikan ketikan di laptop beliau mengingatkan semua masa lalu kami, kami berdua. Di garasi yang sudah di renovasi menjadi tempat kerjaNya, Ditemani kalender MB IPB, speaker, penghargaan, aqua, buku-buku beliau, kamus, Al-Qur’an dan juga buku “Motivational Leadership” yang di tuliis oleh Scott Snair, Ph.D yang tergeletak terbuka di halaman 105 terbalik di mejanya.

Suasana rumah masih ramai, +/- dari 3000 orang menjengukMu Mbah, mengharapkan keajaiban, menantiMu kembali, berharap bisa bertemu untuk terakhir kalinya. Begitu disayangnya beliau, begitu dikasihi dan di hargai. Lebih dari 30 rangkaian bunga berucap “Turut Berduka Cita” di pajang di halaman rumah. Polisi, security, kerabat, semua datang membantu.

Saya ingat waktu dulu, lukisan pertama yang saya lukis saya berikan untuk mbah. Bergambar vas bunga dengan latar belakang jendela dan rak buku. Lalu lukisan terakhirpun adalah hadiah untuk mbah, ulangtahun mbah yang ke-65 tahun. Namun tak terasa 5 tahun telah berlalu, tidak ada lagi yang menegur menyuruh kami sekeluarga memakai seatbelt sebelum berangkat. Tidak ada lagi yang mengajak kami ber-wisata kuliner sekeluarga. Tidak ada lagi terdengar jerih tawaNya yang memberi kami ketenangan hati, jiwa, pikiran.

Belum berapa lama, saya menginap di Bogor sendiri. Mbah menitip pesan pada saya “Nanti, rumah sakit keluarga Mangkuprawira Ara yang terusin ya. Ara yang urus pas Ara udah jadi dokter spesialis nantinya”. Kita memang sering membicarakan masa depan, saya pernah berjanji kalau beliau pasti akan melihat anak saya nantinya. Akan bisa memegang dan menggendong anak saya. Tapi janji itu terputus. Satu janji yang tidak akan pernah saya langgar, adalah untuk menjadi seseorang di kemudian hari yang pasti akan membanggakan mbah. Entah berapa banyak halangan yang akan saya lewati, tapi ini semua hanya untuk mbah.

6 Februari, pukul 18:40 9 jam sudah berlalu, saya cucu ke-2 bapak Sjafri masih merasakan bahwa semua ini hanya sekedar mimpi buruk yang akan berakhir esok hari. “Mbah”, ya, itu panggilan sayang yang dilontarkan oleh para cucu-Nya. Semua serasa tidak nyata, serasa palsu, it hurts too much to be this real.

Mbah… semua terasa begitu cepat. Maafin Ara yang dulu sering marah-marah sama mbah pas kecil. Sering grasak-grusuk naik ke atas tangga kalau lagi marah sama mbah. Maaf, Ara belum bisa terlalu banyak menghabiskan waktu sama mbah. Ara senang, Ara yang menjemput mbah saat terakhir kali keluar dari rumah sakit. Tapi, kenapa harus secepat ini??

Ara akan selalu berdoa buat mbah, Ara akan selalu simpan dalam hati semua pesan-pesan dari mbah. Yang tenang ya mbah disana, semoga air mata ini bisa berhenti menetes dan hati ini bisa mengikhlaskanMu pergi… ALLAH akan selalu bersamamu mbah, jangan lupa untuk datang ke mimpi Ara kapanpun mbah bisa ya… Ara sayang mbah, sayang banget.

(Biandra Az-Zahra)

       Menurut wikipedia, tidur adalah keadaan istirahat alami pada berbagai binatang menyusui, burung, ikan, dan binatang tidak bertulang belakang seperti lalat buah Drosophila. Pada manusia dan banyak spesies lainnya, tidur penting untuk kesehatan. Tidur adalah fenomena alami. Tidur menjadi kebutuhan hidup manusia. Manusia menghabiskan sepertiga dari waktu hidupnya dengan tidur. Tidur bukan saja karena kelelahan tetapi juga karena kebiasaan dan pola hidup. Faktor keamanan harus dibangun untuk mengatasi kemungkinan terjadinya kriminalitas ketika kita sedang tidur. Untuk itu selalu periksa keamanan rumah sebelum tidur. Tanda tanda kehidupan seperti kesadaran, puls, dan frekuensi pernapasan mengalami perubahan. Dalam tidur normal biasanya fungsi saraf motorik juga saraf sensorik untuk kegiatan yang memerlukan koordinasi dengan sistem saraf pusat akan diblokade, sehingga pada saat tidur cenderung tidak bergerak dan daya tanggap pun berkurang; demikian wikipedia.

       Dalam dunia kerja, frekuensi khususnya kualitas tidur cenderung dapat memengaruhi produktivitas kerja. Tiap individu,  idealnya memiliki daur tidur yang teratur. Ada orang yang begitu mudah tidur. Bisa-bisa lagi enaknya ngobrol, tak tahunya dia sudah  lelap tidur. Namun  ada juga yang sulit untuk tidur. Bisa karena  faktor fisik, bisa juga karena  nonfisik seperti  masalah kejiwaan. Pernah ada teori yang menyebutkan lamanya  tidur paling tidak delapan jam perhari. Kurang dan lebih dari itu tidak sehat. Namun teori itu dibantah. Yang penting kualitasnya dan tidak melihat skala waktu. Yang dimaksud kualitas adalah derajad nyenyak tidur dan kesegaran fisik dan batin ketika   yang bersangkutan bangun tidur. Semakin kurang nyenyak tidur ditambah dengan kegelisahan tidur yang semakin tinggi semakin berkuranglah manfaat tidur. Yang bersangkutan mudah lelah dan sulit bekerja secara optimum.

      Di setiap tempat kerja suatu perusahaan sudah ada aturan baku mengenai jam kerja. Rata-rata delapan kerja seharinya. Bisa bekerja dalam waktu pagi-sore, bisa juga sore-malam bergantung pada aturan yang berlaku di masing-masing organisasi. Pertimbangan banyaknya jam kerja antara lain secara fisik dan non-fisik, kapasitas kerja seseorang ada batasnya. Mereka butuh waktu untuk istirahat baik di kantor maupun di rumahnya. Bisa saja dalam tempo jangka pendek seseorang bisa bekerja lebih 3-4 jam di atas standar. Namun kalau tetap dipaksakan dalam tempo panjang maka fisik mereka mudah ambruk. Belum lagi secara psikis juga akan berpengaruh. Maka akibatnya kinerja karyawan secara bertahap akan menurun. Dan yang rugi tentunya perusahaan.

      Ada lagi jenis tidur yang lain. Tidur disini diatikan sebagai kurang adanya gagasan, prakarsa, dan kreatifitas para karyawan. Mereka bekerja begitu sangat rutin. Tidak dalam konteks pengembangan diri dan organisasi. Mereka terbiasa bekerja berdasarkan prosedur operasional yang sudah standar. Karyawan berperilaku kerja seperti itu bukanlah salah mereka. Karyawan sudah terkondisikan oleh suasana kerja yang kurang nyaman. Pimpinan unit atau katakanlah manajer jarang atau malah tidak membuka peluang bagi para karyawannya untuk mengembangkan diri. Untuk mengenal potensinya sendiri. Karena itu tertutup untuk memberikan gagasan dan prakarsa yang brilian.

       Sang manajer berpendapat yang penting para karyawan harus bekerja sesuai dengan uraian pekerjaan dan uraian tugas berdasarkan standar tertentu. Dengan kata lain maka sang manajer pun telah tertidur lelap akan pentingnya memiliki sumberdaya manusia yang trampil atau andal. Pola pikir ini adalah sangat keliru. Mengapa? Karena sang manajer hanya menempatkan karyawannya tidak ada bedanya dengan faktor produksi lain. Yakni tidak uniknya sebagai barang mati. Dan untuk jangka panjang hal demikian akan merugikan organisasi. Karyawan dengan SDMnya adalah sosok manusia dalam organisasi, misalnya perusahaan, yang memiliki ciri-ciri sangat berbeda dengan sumber produksi lainnya seperti dengan kapital atau teknologi, fasilitas, uang, tanah dan bahkan dengan ternak sebagai unsur produksi. Karyawan  adalah manusia yang memiliki intuisi, emosi, akal, ambisi, harga diri, dan kepribadian aktif sedangkan unsur produksi  lainnya tidak demikian. Selain itu sebagai manusia setiap karyawan memiliki kebutuhan  hidup strategis (universal) dan kebutuhan praktis (spesifik) masing-masing.

      Uraian di atas sangat penting mengingat pihak manajemen sering menilai bahwa sumberdaya, khususnya SDM yang digunakan sebagai aset produksi dapat dipindah-pindahkan bahkan dihilangkan begitu saja demi tuntutan bisnis dalam bentuk perampingan jumlah karyawan. Hal ini sangat dipengaruhi oleh kurangnya wawasan para manajemen dalam memahami adanya aset intangible (tidak berujud) yakni pengetahuan. Dengan kata lain pihak manajemen sedang tidur lelap. Keunggulan unsur pengetahuan dalam suatu perusahaan telah menjadi unsur daya-saing yang tinggi. Kepemimpinan pasar dan kepopuleran suatu perusahaan akan semakin tergusur oleh perusahaan lain bahkan perusahaan yang baru muncul yang memiliki manajemen pengetahuan yang tepat-waktu dan tepat-tempat, sesuai dengan  tuntutan teknologi, pergeseran persaingan, dan tuntutan pasar.

      Disinilah  penerapan Manajemen Mutu SDM (MMSDM) yang berorientasi pada pengetahuan menjadi sangat penting dimana jajaran SDM dan sistemnya memiliki akses dengan sumber-sumber pengetahuan yang mutakhir. Perusahaan menjadi organisasi pembelajaran. IBM dan Cisco, misalnya,  merupakan conoh dari sebagian kecil perusahaan yang menerapkan manajemen pengetahuan untuk meningkatkan kinerja bisnis perusahaan dan derajad mutu SDM melalui pelatihan dan pengembangan karyawan secara sistematis.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 134 pengikut lainnya