Keluarga


“Life is too beautiful to be complained of, it is too short to be wasted, and is too fun to be discouraged”

Semua kejadian ini membuat saya menyadari itu semua. Jangan pernah, sekalipun, menyia-nyiakan waktu yang dipunya. Karena suatu saat, waktu itu akan hilang begitu saja. Tanpa mengucap sepatah dua kata. Terasa berat ketika kita tahu bahwa we could do more in the past to create a better future, ya, penyesalan selalu datang terakhir.

23 hari sudah setelah alm. Mbah berpulang ke Rahmatullah.. Memasuki bulan ke-tiga, (bulan ulang tahun saya Biandra Az-Zahra dan Nisa pada tanggal 13 nanti), bulan Maret di tahun 2013 ini, saya merasa sangat bersyukur.
Pagi ini, saya terbangun dari sebuah mimpi. Sebuah mimpi yang tidak bisa semua orang dapatkan, saya bermimpi bertemu Mbah kembali..

Ini memang bukan hari pertama saya bermimpi tentang mbah, dan bukan hanya saya yang bermimpi tentang mbah. Pada tanggal 11 February Mummy, anak terakhir dari pasangan alm. Sjafri dan Aida sempat bermimpi berkomunikasi dengan beliau melewati telephone.

“Farrell yang angkat telfon, ternyata itu mbah. Ya kayak biasa, dia enggak mau ngomong jadi di kasih ke mummy telfonnya. Mbah bilang:

In, apakabar?”

“Baik pah, papah gimana kabarnya disana?”

“Papah juga baik In.. Papah udah tenang disini”

Ko papah ga pamit sama kita semua?”

Mama bercerita dengan air mata membasahi pipinya, terbangun setelah saya terbangun dan bershalat Tahajud.. Sayapun terbangun karena bermimpi bahwa beliau mengiringi setiap hari saya. Bermimpi seakan akan beliau ingin berucap bahwa beliau tidak akan membiarkan saya sendiri..

Hari ini, 1February, saya dan Uwa Ifah anak pertama alm. bermimpi kembali tentang beliau. Aneh, mimpi kami sangat mirip..

Saya bermimpi persis dengan kejadian asli (dalam bayangan saya). Sebagaimana mbah terjatuh depan sekian ratus orang menggunakan seragam FEM sambil beristigfar.. Namun yang beda, Allah tidak mencabut nyawanya hari itu, mbah masih ada. Sehat, bugar, tampan, seperti hari hari biasanya.

Mbah.. Pokoknya mbah enggak boleh jatuh lagi ya.. Ara khawatir sama mbah”

Mbah baik-baik aja Ara.. Don’t be worried about me.. Mbah sudah tenang sekarang, Ara harus bisa senang buat mbah”

Tapi Ara nggak mau kehilangan mbah.. Ara sayang sama mbah, Ara gamau mbah pergi..”

I love you too.. Dan mbah gaakan pergi kemanapun, mbah akan ada setiap saat disisi Ara..”

Air mata berlinang saat saya terbangun, I miss you mbah. I never knew losing someone would be this heart breaking. Ini adalah hadiah terindah yang pernah saya terima selama hidup saya. Bermimpi memelukNya, telling him how much I love him, and know that he would never leave me no matter what happens.. 

Uwa juga bermimpi mbah hadir melayat saudara Bpk. Habibie, wa Abi, suaminya yang sedang menggunakan baju dari mbah bilang bahwa disana ada papah. Uwa bilang, itu nggak mungkin, karena papah sudah meninggal. Tapi ya, disitulah mbah, hadir dan berdiri dengan gagahnya. Saat mbah berjalan ke tangga, mbah hampir terjatuh namun dibantu oleh wa Abi dan terselamatkan.

Apa maksud dari semua itu? Jatuh tapi selamat, hampir jatuh tapi selamat pula.

Semua masih serasa seperti mimpi, saya masih dengan susah payahnya membuat diri sendiri menyadari bahwa mbah memang sudah pergi. Bahwa kali ini, giliran kami yang merasa kehilangan yang tidak bisa di undo. Merasa kehilangan untuk selamanya. Kenapa prosesnya begitu cepat? Tanpa warning apapun.. Tanpa tanda-tanda apapun.. Tapi bagaimanapun, kami disini akan selalu mendoakanmu, tiada henti hati ini memohon ampun pada tuhan akan segala kekhilafanmu di dunia. Memohon padaNya untuk menerima segala amalanmu.. You have been the best grandpa anyone could ever have.. You have been the present of our life, and you have been the inspiration to us.. We love you, Forever..

(Biandra Azzahra)

Iklan

It was the first time in a long time that I travelled to Indonesia back in 2007 where we were able to reunite with our family.

I hadn’t remembered any of them, I wasn’t able to memorise back then. Since we were on the other side of the world I had to adjust my sleeping pattern which took a while. I wanted to go home honestly. Sure we are visiting our family yet this was a totally new environment. I missed our home. But after the holiday I realised I never wanted to leave. All of our relatives were so kind and playful with us; we developed a strong and warm relationship with each other. There was one man in particular who I have very fond memories of.

This was the first time we spent a day out together with my cousins. Embah, my grandfather on my father’s side, took us out on a day. He invited three of my cousins, Ara, Putri and Nisa along as well as a friend of his who was to assist us. We first went to a restaurant that was empty so we were able to sit where we wanted. We ordered what we wished for from the menu, I had a bowl of noodles and a glass of Teh botol. The restaurant also had an upper landing full of pool tables. We all decided to play pool together and we spent about half an hour up there.  Afterwards, Embah took us all to the ever-popular “Timezone.” It was a vast area of various games and machines. We were able to spend about an hour and some in this playing whatever we wanted. Time to time we stopped for a quick break to refresh ourselves with a shake or some Tehbotol.

Whenever we were at home he was very nice. Since I was new here he wanted to know about my life and my personality. I liked to talk to him about this because through this I was able to know a bit about him too. It was only at the end of the holiday that I wanted to know my grandfather much more.

After three years in 2011 we were able to come back to Indonesia and I was ever so excited.

Again we were able to talk to each other so I could tell him about the things going on over the past three years, and he could tell me how he was feeling.

One day Embah decided to take just Thariq and I to a place. I thought he might have taken us to Timezone however it was just us alone and I thought it had to be something else. After a couple of minutes we arrived in front of a large gate guarding a small lake and garden. He told us that we would practice fishing. None of us had never tried it and had always wanted to try it. I especially was excited about it since I like fish and fishing seemed had been one of those tasks on a to-do list with my life. Unsurprisingly I was terrible but Embah showed me the way. The rods used in Indonesia have a totally new technique to the UK methods but were actually more effective. With Embah’s little crash course I actually caught a fish, my very first fish, which we ate for dinner. We went fishing for a few more days.

Again we were able to Timezone which was fun. One day Embah decided to treat me and Thariq and took us out into the large shopping centre. He wanted to buy some clothes for us and some shoes. We walked around the large shopping area and picked out clothes and shoes we wanted to buy.

One memorable day was the day Embah and Eni’ took our whole family to visit “Taman Safari.” Taman Safari was a drive-through Safari Park where we were able to witness various exotic animals, from tigers to elephants to birds of the rainforest. Thariq even rode a pony… We took some incredible photos of us lined up against four humungous Asian Elephants and we were able to buy us some nice ‘Taman Safari’ T-Shirts.

These memories show me that Embah was a very generous man. He always wanted me and Thariq to receive the best he could offer. He wanted to introduce us the Indonesian lifestyle. Embah was always giving. Whether it was T-Shirts, more credit allowance in Timezone, some drinks, he was there to provide us to make sure we were always happy.

Embah was thoughtful. He wanted to know how I was back in England and how I was coping with my education and he was sympathetic with my issue of stress of exams and homework. I never saw Embah with a frown on his face. Every time I looked at him or talked to him or spent time with him he was always smiling, laughing and always happy. His ambience brightened the mood.

You never realize how much you love the person until they pass away out of your life. You will always remember them and miss them but you can never talk or touch or play with them again. And if you ever had some disputes or had some issues you can never resolve them again. You wish you should have always done what you wanted to do, what you wrongs you wanted to right before it was too late.

It also goes to show that you should never take your life for granted. Just because you’re a 15 year old doesn’t mean your life won’t be next. Ever since this event has happened I’ve come to realise that there is a beginning and end to my life and that the end can happen at any stage at which Allah wishes. I realise that I should appreciate my life more and do more with my life than waste it.

It was too soon for Embah to passed away. If he was alive for longer I would be able to show him and tell him about my results I will get in the following years of my education and tell him about all the other activities I have been doing such as my current DofE (Duke of Edinburgh programme).

So Insha-Allah we all wish Embah that he will be rewarded with Paradise, we thank him for all the kindness and gifts he presented to us and this world and we hope we can do just the same.

Love you Embah. Love the rest of the family if you’re there. Love God. Love whatever there is to love anyway…

From Rizki your grandson, all the way back in England. Wishing I was with you guys.

Hari ini shalat Jum’at pertama yang akan dilewati Alm. Mbah. Sudah dua hari mbah belum makan, belum minum obat, berapa hari ini cuma tidur.. sendiri..

“Minggu kemarin itu terakhir kalinya eni dan mbah itu nonton di bioskop setelah berapa puluh tahun..”, di tengah ruang makan eni bercerita pada saya. Kami duduk berdua membicarakan tentang banyak hal mengenai Almarhum. Mereka sempat menonton film “Habibie & Ainun” di Botani Square bersama anak ke-dua mereka yang saya panggil dg sebutan Uwa Amet.

“Nggak tau kenapa tapi wa Amet bilang ke Eni sm Mbah jam 13.40 padahal di karcisnya tulisannya jam 14.40 Ra. Kan kecepetan tuh, sampe disana jam 13.10 udah gitu wa Amet lama nyari parkirnya kan jadinya eni sama mbah ngopi aja dulu deh.” Saya fikir mereka bersantai di Starbucks, tapi ternyata tidak. Baru pertama kalinya mereka makan berdua di foodcourt Botani Square. Seperti kembali ke zaman PDKT.

“Pah, kayaknya itu tempat kopinya enak.” eni bilang ke mbah sambil menunjuk ke salah satu stand coffee di sekitar situ. Akhirnya mbah memesankan kopi untuk eni. “Kamu mau makan apa pah? Kayaknya ada pempek tuh disitu” “Iya deh Da, saya pempek aja”. Eni memesankan 1 buah pempek lenjer untuk mbah, katanya mahal terus kecil hehehe..

“Terus Ra, eni kan lihat ada cakwe kalau nggak salah namanya Cakwa Ratu deh yaudah eni pesan kan, nggak lama wa Amet sms nanya ada dimana. Nah terus akhirnya ketemu kita ke studionya deh.” Lucunya, eni sempat bercerita tentang perbincangan eni dan petugas toilet di XXI Botani.

“Si mbah kan udah kesel, studionya udah buka, eni pengen ke toilet tapi lama. Terus eni tanya deh ke petugasnya ada berapa kamar sih di masing-masing toilet perempuan dan laki-laki ternyata sama masa Ra. di yang perempuan ada 7, di laki-laki juga, cuma ada yang berdiri ya otomatis kan yang perempuan lebih lama kan antrinya tapi akhirnya pas masuk masih iklan belum film cuma udah gelap gitu.” Saya tersenyum sambil membayangkan eni menggandeng mbah sambil jalan di depannya wa Amet. Lucu, seperti masih pacaran…

Saya sudah dua kali menonton film ini, dan saya selalu bilang ke mbah “Mbah udah nonton Habibie & Ainun belum? Bagus banget tau, pasti kalau nonton sama eni nangis” “Iya ih belum, si eni tuh susah di ajak nontonnya sukanya kan nonton dvd” balasnya. Jadi waktu itu saya pernah janji ke eni akan membelikan dvd-nya kalau sudah keluar nanti.

“Mbah ketawa banget Ra pas denger Habibie bilang; “Waduh gula jawa sudah berubah menjadi gula pasir”” Ya saya juga jadi ikut tertawa mendengar si eni cerita sembari cekikikkan. “Cuma mbah kayaknya rada sedih pas bu Ainunnya bilang; “Apabila saya harus mengulang hidup saya, saya tetap akan memilih kamu”, ingat kali ya tentang apa yang udah eni dan mbah lewatin selama +/- 44 tahun ini” mendengarnya, jujur saya ingin sekali menitihkan air mata. Tapi mau tidak mau, saya harus tegar depan eni.

Malam tadi saya dan Nisa cucu ke-4 Almarhum menemani eni tidur. Setelah membuatkan teh manis, saya memeluk eni sampai tertidur. Subuhnya eni membangunkan saya untuk shalat, dengan tetesan air mata dan suara gemetar eni berkata “Ayo Ra, shalat dulu.. Doain mbah” cuma lagi-lagi saya cuma setengah terbangun dan meneteskan air mata. Akhirnya saya memegang tangan eni. Ternyata eni terbangun lebih dahulu daripada saya.

Paginya semua anak eni berkumpul di ruang makan, kita berbicara kembali tentang proses kepergian mbah. Memang sulit dipercaya, semuanya masih seperti mimpi. Seakan kita hidup di antara kehidupan nyata dan kehidupan bawah sadar.

“Harus ikhlas, semua itu ada hikmahnya.. Susah meninggal kayak mbah. Eni aja belum tentu bisa kayak gitu, dikabulkan segala keinginannya dan di permudah”. Ya, mbah memang pernah bilang kalau beliau ingin menghembuskan nafas terakhir di kampus karena sering bercanda dengan eni “Ah, dosen mah meninggalnya di kampus”. Dan menginginkan anak laki satu-satunya memandikannya saat sudah tidak ada, beruntung Wa Amet sudah pulang sekitar 1 tahun yang lalu.. Dan semua anaknya lengkap menemani mbah sampai ke pemakaman.

Rumah sekarang menjadi sepi, tidak ada lagi yang tertawa dengan nada “he he he”, tidak ada yang memuji cucu cucunya “Duuuh cucu mbah cantik cantik dan jangkung jangkung ya”, tidak ada yang menarik hidung kami sambil berbaca bismillah biar “mancung” katanya. Namun berjuta penyesalanpun tak bisa merubah apapun. Apa yang terjadi, sudah terjadi. Kami cuma bisa mengikhlaskan beliau. Berdoa, dan berdoa, dan berdoa.

YaAllah… Semoga engkau menerima segala amal Ibadah beliau, mengampuni segala dosaNya, mengangkatkan derajatNya, dan memberi tempat yang layak di sisiMu yaAllah.. Berilah kekuatan kepada keluargaNya, ketabahan, dan kesabaran. Aamin..

(Biandra Azzahra)

 

      Lebaran bagi umat islam adalah hari istimewa bahkan sakral. Termasuk mereka yang ada di dunia pekerjaan. Hari lebaran memiliki nilai spiritual kolektif yang tinggi. Dalam konteks pekerjaan para karyawan pun pasti menyambutnya dengan suka cita khususnya ketika menjelang hari-hari lebaran. Salah satu yang dinantikan adalah tunjangan hari raya atau THR. Tunjangan itu selalu didambakan ditambah dengan tabungan keluarga  tidak saja akan digunakan untuk keperluan membeli pakaian baru dan asesorinya, makanan dan minuman keluarganya. Namun juga dipakai untuk membeli sesuatu sebagai oleh-oleh bagi ortu dan handai taulannya di kampung halaman mereka.

         Karena itu karyawan akan semaksimum mungkin menunjukan kinerjanya paling tidak sesuai dengan standar perusahaan.  Karena dengan berkinerja tinggi sudah pasti kinerja perusahaan pun akan meningkat. Dengan harapan karena sudah berkinerja dengan baik maka THR akan tetap diterima oleh para karyawan. Dengan kata lain tak ada alasan perusahaan tidak memberi THR kepada para karyawannya.

       Yang mungkin harus menjadi perhatian para karyawan adalah bagaimana mengelola suasana lebaran itu sendiri. Dengan kata lain bagaimana melaksanakan program lebaran yang tidak harus dengan mengeluarkan biaya berlebihan. Pemahamannya adalah bagaimana karyawan harus mampu mengelola anggarannya seoptimum mungkin. Mereka harus sudah menyisakan anggarannya sedemikian rupa sehingga ketika mereka dan keluarganya pulang masih bisa tetap menjalani kehidupannya dengan baik. Dengan demikian mereka bisa bekerja kembali dengan normal. Dan kembali menyiapkan diri misalnya dengan menabung jauh hari untuk menyambut lebaran kembali di tahun berikutnya.

SELAMAT MENYAMBUT HARI KEMENANGAN. SEMOGA KITA TERMASUK DI DALAMNYA AAMIIN.

 

         Seperti biasa pada tiap hari kelahiran Kartini, siswa-siswa dan pegawai perempuan umumnya berkebaya ria atau pakaian daerah lainnya. Saya tidak tahu apa motifnya. Apakah karena Kartini sebagai orang Jawa atau karena kebaya mencirikan identitas femininitas. Selain kebaya, ada juga siswa wanita yang memakai baju seragam jururawat, Polwan, Kowad dsb. Pokoknya ramai dengan aneka warna jenis dan model pakaian. Mungkin keragaman pakaian itu mencerminkan kelembutan kaum perempuan dan sekaligus cerminan kemampuan mereka berkiprah dan berprofesi di beragam bidang pekerjaan.

         Asesori berupa baju perempuan telah sangat melekat pada tiap acara peringatan hari kelahiran Kartini. Hampir-hampir tak pernah terabaikan. Pertanyaannya apakah cita-cita dan semangat perjuangan Kartini juga sudah melekat secara merata di kalangan anak bangsa? Kalau melihat dari segi pendidikan dan profesi pekerjaan agaknya tidak perlu diragukan. Tidak perlu ada persaingan di antara dua entitas laki-laki (Kartono) dan perempuan (Kartini). Ranah domestik kaum perempuan telah mengalami transformasi.

         Doeloenya mereka lebih berkiprah di ranah domestik saja. Sekarang banyak yang berkiprah di ranah publik (ekonomi, sosial dan politik). Tentunya tanpa harus menimbulkan disharmonisasi keluarga. Hanya masalahnya, apakah sudah merata di berbagai daerah sampai di pelosok perdesaan? Ketika kemiskinan masih menjadi fenomena nasional apakah kesetaraan pendidikan antara anak laki-laki dan perempuan terjadi? Bagaimana dengan kekerasan terhadap kaum perempuan? Bagaimana pula dengan eksploitasi seks pada kaum perempuan? Bagaimana dengan perdagangan perempuan? Dan…dan….dan lainnya?

       Kajian dan asupan-asupan tentang peningkatan kaum perempuan dalam pembangunan sudah begitu banyak dan sering diseminarkan. Tinggal melaksanakannya saja. Namun harus diakui masih ada terjadi distorsi karena masih terjadinya salahtafsir dalam pemahaman kesetaraan gender (relasi sosial antara perempuan dan laki-laki) dilihat dari berbagai perspektif. Belakangan ini sebagian khalayak melakukan protes keras terhadap isi RUU tentang Kesetaraan dan Keadilan Gender. Terutama dari sisi agama dan budaya. Ya masih perlu diperjuangkan secara lebih sistematis dan bersambung. Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun (an-Nisaa; 124).

 

         Secara alami ketika seseorang usianya makin lanjut maka akan timbul pertanyaan apakah dia akan punya manfaat dalam kehidupan ini. Sementara kondisi fisik dan mental akan semakin berkurang. Mengapa demikian? Karena secara empirik ada hubungan usia dengan produktifitas kerjanya. Semakin lanjut usia semakin tinggi produktifitas namun ketika sampai usia tertentu produktifitasnya semakin menurun. Pada usia lanjut akan terjadi berbagai kemunduran pada organ tubuh seseorang. Kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri ataupun mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya akan perlahan-lahan menurun. Pada gilirannya sang manusia lanjut usia (manula) tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang terjadi. Ketika itu terjadi kondisi mental yang kerap muncul adalah perilaku pesimis. Tentunya mereka seharusnya membutuhkan perhatian ekstra baik yang dilakukan sendiri maupun oleh orang lain seperti keluarganya agar mereka tetap optimis dalam menjalani hidup dan kehidupan.

         Rasa optimis ada hubungannya dengan faktor intrinsik dan ekstrinsik seorang manula. Faktor intrinsik yang utama adalah cara pandang tentang hidup dan kehidupan. Semakin luas cara pandang semakin terdorong untuk tetap berbuat sesuatu bagi kehidupan di dunia ini. Faktor usia dianggap sebagai sunnatulah atau hukum alam. Dan disadari tidak ada yang bisa menunda atau memercepat tambahan usia. Karena itu biasanya manula seperti ini tidak merasa adanya sindroma pascajabatan ketika memasuki usia pensiun. Yang ada di depannya adalah apa yang terbaik yang bisa dilakukan agar hidupnya tetap bermanfaat.

       Sementara faktor ekstrinsik adalah kondisi lingkungan. Dalam hal ini adalah faktor peranan lingkungan keluarganya. Suatu keluarga yang harmonis akan selalu dicirikan dengan kehidupan interaksi sosial yang nyaman. Sekalipun orangtuanya memasuki usia pensiun, mereka akan memahami dan selalu mendorong sang manula untuk hidup rileks dan damai. Untuk itu biasanya sang keluarga semakin memberikan perhatian yang ekstra, misalnya baik dalam hal makanan maupun hiburan.

        Manusia lanjut usia yang optimis dicirikan oleh beberapa hal. Yang paling utama adalah adanya rasa syukur atas nikmat usia yang diberikan Allah. Dia akan selalu bersabar, berikhlas, dan bersyukur. Dengan demikian usia lanjut bukanlah sebagai fenomena yang patut dikhawatirkan. Selain itu rasa optimis dicerminkan oleh pengisian kesibukan sehari-hari. Sesuai dengan sumberdayanya, bisa dalam bentuk kegiatan mencari nafkah, kegiatan lembaga-lembaga sosial, syiar kebajikan, menulis, dan ikut memelihara keluarga. Pokoknya tiada hari tanpa kesibukan. Karena itu manusia lanjut usia yang hidupnya penuh optimis fisik dan wajahnya selalu tampak segar. Bagi mereka mengisi kegiatan keseharian apalagi buat orang banyak merupakan bentuk ibadah yang tak harus lekang dimakan usia.

 

        Jumlah penduduk miskin di Indonesia kini diperkirakan mencapai 35 juta jiwa. Jumlah itu tidaklah sedikit. Dan berkait dengan akses kesejahteraan sosial ekonomi misalnya akses belajar maka fenomena kemiskinan menjadi sangat penting. Tentunya pada tataran mikro tak semua penduduk miskin akan miskin pula semangat belajarnya. Mereka akan berupaya dengan segala keterbatasannya ingin dan dapat meraih prestasi belajar. Pertanyaan dari isyu yang berkembang adalah adakah hubungan antara kemiskinan dan prestasi belajar?

        Tampaknya hampir tidak mungkin dihubung-hubungkan. Kalau toh ada hubungan, hipotesisnya yang secara akal sehat bakal diterima yakni semakin tinggi tingkat kemiskinan keluarga berhubungan dengan semakin rendah semangat dan prestasi belajar keluarga. Jadi tidak ada keberdayaan bagi keluarga tertinggal untuk meraih tingkat pendidikan yang tinggi bagi anggota keluarganya. Orangtua sudah putus asa untuk menyekolahkan anak-anaknya ke tingkat yang lebih tinggi.Apakah kesimpulan itu selalu benar?. Secara agregat mungkin benar. Namun untuk beberapa kasus tertentu mangapa hipotesis itu ditolak? Untuk itu kita coba telaah dari unsur motivasi para kepala keluarga miskin dalam mengangkat harkat anak-anaknya di bidang pendidikan.

          Semangat belajar dan peluang untuk meraih tingkat pembelajaran yang semakin tinggi bisa dilihat dari sisi yang berbeda. Sudah hampir diduga bahwa semakin miskin suatu keluarga semakin kecil peluang untuk dapat menyekolahkan anak-anaknya. Intinya karena keterbatasan sumberdaya finansial. Namun apakah dengan demikian semangatnya untuk meningkatkan harkat pendidikan anak-anaknya pupus sudah? Bagaimana kalau kita melihatnya dari sisi motivasi orangtuanya? Dengan asumsi teori motivasi berlaku pada setiap individu maka seseorang yang berasal dari keluarga miskin, walau sekecil apapun, memiliki kebutuhan dalam bentuk harga diri dan aktualisasi diri. Kalau asumsi itu diterima maka semakin miskin orangtua semakin terdorong untuk menambah pendapatannya untuk pengeluaran konsumsi plus untuk investasi pendidikan anak-anaknya.

          Beberapa kasus membuktikan karena motif semangat untuk mencerdaskan anaka-anaknya begitu besar maka tidak jarang ada bapak dan ibunya melakukan pekerjaan apapun asalkan legal atau halal. Ada seorang ibu di Ambon yang pekerjaannya sebagai pemulung barang-barang plastik bekas telah mampu menyekolahkan dua orang anaknya kuliah di Universitas Patimura. Di Jawa Tengah ada seorang ibu yang berjualan jamu gendong telah mampu menyekolahkan dua orang anaknya sampai lulus. Yang satu lulus sampai tingkat strata satu sementara kakaknya strata dua. Di Jawa Barat ada seorang bapak yang pekerjaannya sebagai tukang distribusi air minum ke tiap rumah juga mampu menyekolahkan anak-anaknya sampai tingkat program diploma. Dan masih cukup banyak kasus seperti itu termasuk yang ibunya sebagai asisten rumahtangga.

Laman Berikutnya »