Hari ini shalat Jum’at pertama yang akan dilewati Alm. Mbah. Sudah dua hari mbah belum makan, belum minum obat, berapa hari ini cuma tidur.. sendiri..

“Minggu kemarin itu terakhir kalinya eni dan mbah itu nonton di bioskop setelah berapa puluh tahun..”, di tengah ruang makan eni bercerita pada saya. Kami duduk berdua membicarakan tentang banyak hal mengenai Almarhum. Mereka sempat menonton film “Habibie & Ainun” di Botani Square bersama anak ke-dua mereka yang saya panggil dg sebutan Uwa Amet.

“Nggak tau kenapa tapi wa Amet bilang ke Eni sm Mbah jam 13.40 padahal di karcisnya tulisannya jam 14.40 Ra. Kan kecepetan tuh, sampe disana jam 13.10 udah gitu wa Amet lama nyari parkirnya kan jadinya eni sama mbah ngopi aja dulu deh.” Saya fikir mereka bersantai di Starbucks, tapi ternyata tidak. Baru pertama kalinya mereka makan berdua di foodcourt Botani Square. Seperti kembali ke zaman PDKT.

“Pah, kayaknya itu tempat kopinya enak.” eni bilang ke mbah sambil menunjuk ke salah satu stand coffee di sekitar situ. Akhirnya mbah memesankan kopi untuk eni. “Kamu mau makan apa pah? Kayaknya ada pempek tuh disitu” “Iya deh Da, saya pempek aja”. Eni memesankan 1 buah pempek lenjer untuk mbah, katanya mahal terus kecil hehehe..

“Terus Ra, eni kan lihat ada cakwe kalau nggak salah namanya Cakwa Ratu deh yaudah eni pesan kan, nggak lama wa Amet sms nanya ada dimana. Nah terus akhirnya ketemu kita ke studionya deh.” Lucunya, eni sempat bercerita tentang perbincangan eni dan petugas toilet di XXI Botani.

“Si mbah kan udah kesel, studionya udah buka, eni pengen ke toilet tapi lama. Terus eni tanya deh ke petugasnya ada berapa kamar sih di masing-masing toilet perempuan dan laki-laki ternyata sama masa Ra. di yang perempuan ada 7, di laki-laki juga, cuma ada yang berdiri ya otomatis kan yang perempuan lebih lama kan antrinya tapi akhirnya pas masuk masih iklan belum film cuma udah gelap gitu.” Saya tersenyum sambil membayangkan eni menggandeng mbah sambil jalan di depannya wa Amet. Lucu, seperti masih pacaran…

Saya sudah dua kali menonton film ini, dan saya selalu bilang ke mbah “Mbah udah nonton Habibie & Ainun belum? Bagus banget tau, pasti kalau nonton sama eni nangis” “Iya ih belum, si eni tuh susah di ajak nontonnya sukanya kan nonton dvd” balasnya. Jadi waktu itu saya pernah janji ke eni akan membelikan dvd-nya kalau sudah keluar nanti.

“Mbah ketawa banget Ra pas denger Habibie bilang; “Waduh gula jawa sudah berubah menjadi gula pasir”” Ya saya juga jadi ikut tertawa mendengar si eni cerita sembari cekikikkan. “Cuma mbah kayaknya rada sedih pas bu Ainunnya bilang; “Apabila saya harus mengulang hidup saya, saya tetap akan memilih kamu”, ingat kali ya tentang apa yang udah eni dan mbah lewatin selama +/- 44 tahun ini” mendengarnya, jujur saya ingin sekali menitihkan air mata. Tapi mau tidak mau, saya harus tegar depan eni.

Malam tadi saya dan Nisa cucu ke-4 Almarhum menemani eni tidur. Setelah membuatkan teh manis, saya memeluk eni sampai tertidur. Subuhnya eni membangunkan saya untuk shalat, dengan tetesan air mata dan suara gemetar eni berkata “Ayo Ra, shalat dulu.. Doain mbah” cuma lagi-lagi saya cuma setengah terbangun dan meneteskan air mata. Akhirnya saya memegang tangan eni. Ternyata eni terbangun lebih dahulu daripada saya.

Paginya semua anak eni berkumpul di ruang makan, kita berbicara kembali tentang proses kepergian mbah. Memang sulit dipercaya, semuanya masih seperti mimpi. Seakan kita hidup di antara kehidupan nyata dan kehidupan bawah sadar.

“Harus ikhlas, semua itu ada hikmahnya.. Susah meninggal kayak mbah. Eni aja belum tentu bisa kayak gitu, dikabulkan segala keinginannya dan di permudah”. Ya, mbah memang pernah bilang kalau beliau ingin menghembuskan nafas terakhir di kampus karena sering bercanda dengan eni “Ah, dosen mah meninggalnya di kampus”. Dan menginginkan anak laki satu-satunya memandikannya saat sudah tidak ada, beruntung Wa Amet sudah pulang sekitar 1 tahun yang lalu.. Dan semua anaknya lengkap menemani mbah sampai ke pemakaman.

Rumah sekarang menjadi sepi, tidak ada lagi yang tertawa dengan nada “he he he”, tidak ada yang memuji cucu cucunya “Duuuh cucu mbah cantik cantik dan jangkung jangkung ya”, tidak ada yang menarik hidung kami sambil berbaca bismillah biar “mancung” katanya. Namun berjuta penyesalanpun tak bisa merubah apapun. Apa yang terjadi, sudah terjadi. Kami cuma bisa mengikhlaskan beliau. Berdoa, dan berdoa, dan berdoa.

YaAllah… Semoga engkau menerima segala amal Ibadah beliau, mengampuni segala dosaNya, mengangkatkan derajatNya, dan memberi tempat yang layak di sisiMu yaAllah.. Berilah kekuatan kepada keluargaNya, ketabahan, dan kesabaran. Aamin..

(Biandra Azzahra)